Bimtek Pengembangan Desa Wisata; Komitmen BPOLBF Optimalisasi Penyerapan Tenaga Kerja Kawasan Desa Penyangga Parapuar

Created at 24 Jan 2023

Labuan Bajo, 24 Januari 2023- 

Upaya pemerintah untuk terus mendukung pengembangan Destinasi Pariwisata Super Prioritas Labuan Bajo terus dilakukan. Mengawali tahun 2023, Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) berkolaborasi dengan Direktorat Pengembangan Destinasi II Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kamenparekraf/Baparekraf melaksanakan Bimbingan Teknis (Bimtek) Pengembangan Desa Wisata di Kawasan Penyangga BPOLBF, di Desa Golo Bilas di Labuan Bajo, Senin dan Selasa, 23 - 24 Januari 2023. 

 

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno dalam sambutan virtualnya mengatakan, Pemerintah Pusat hadir untuk melaksanakan program-program yang dapat mendorong peningkatan kapasitas masyarakat di setiap destinasi wisata sehingga dapat mendukung pengembangan desa wisata berbasis kearifan lokal, dimana pengelola desa wisata sebagai pelaku utama atau sebagai tuan rumah. 

 

"Diperlukan pendekatan agar masyarakat berpartisipasi dalam pengelolaan destinasi melalui inovasi produk wisata, pengembangan UMKM, penerapan pariwisata berkelanjutan hingga berprestasi, dan promosi yang baik untuk menarik wisatawan datang berkunjung ke 3 desa penyangga BPOLBF desa Golo Bilas, Desa Wae Kelambu dan Desa Gorontalo" ujar Sandiaga. 

 

Sandi juga berharap, terlaksananya Bimtek berdampak pada terbukanya peluang usaha, terbukanya lapangan kerja, serta berdampak pada perekonomian masyarakat, dan berujung pada peningkatan kesejahteraan masyarakat. 

 

Direktur Utama BPOLBF, Shana Fatina dalam kesempatan yang sama juga berharap agar kegiatan Bimtek hari ini dapat menjadi langkah awal untuk pengembangan desa wisata berbasis masyarakat, khususnya Desa Golo Bilas, Desa Gorontalo, dan Kelurahan Wae Kelambu yang berada di kawasan penyangga Para Puar. 

 

Shana berharap, sebagian besar penyerapan lapangan kerja di Parapuar dapat diisi oleh masyarakat di 3 Desa penyangga melalui pemanfaatan ruang serta peluang dari potensi penyerapan sekitar 2.000 tenaga kerja hingga selesainya pembangunan zona 4 kawasan Parapuar. 

 

“Tahun ini kami akan mulai membangun kawasan Parapuar. Kami berharap bisa turut terlibat untuk menjadikan 3 Desa penyangga di sekitaran Parapuar menjadi kawasan desa yang paling tertata rapi di Labuan Bajo. Selain itu kami juga berharap sebagian besar penyerapan lapangan kerja di Parapuar dapat diisi oleh masyarakat 3 Desa penyangga dengan memanfaatkan ruang serta peluang dari adanya pembangunan di Parapuar" Shana menerangkan. 

 

Shana juga menyampaikan harapannya untuk dapat bersama-sama membangun agrowisata di kawasan Desa Penyangga yang selain menjadikan Desa sebagai destinasi, namun juga dapat menjadi supplier bagi kebutuhan hotel dan restoran yang sudah didata sebelumnya oleh pihak BPOLBF. Menurut Shana, agrowisata sendiri dapat menjadi daya tarik wisata edukasi khususnya bagi para pelajar dan wisatawan minat khusus. 

 

“Penting sekali bagi tiap Desa Wisata untuk memiliki nilai unik, karena itu akan menjadi pembeda dengan Desa Wisata lainnya. Kita perlu tau apa yang mau kita tampilkan sehingga wisatawan menemukan sajian yang berbeda dari desa lainnya. Ini juga akan memudahkan promosi agar wisatawan mau datang berkunjung dan tinggal lebih lama di Desa", tegas Shana. 

 

Satu di antara 3 Desa Penyangga kawasan parapuar, yaitu Desa Golo Bilas sendiri memiliki daya tarik budaya yang terletak di Kampung Kaper, yang  menawarkan aktivitas sanggar budaya yang hingga saat ini makin ramai dikunjungi wisatawan, terutama karena letaknya yang hanya berjarak 10 menit dari pusat kota Labuan Bajo. 

 

"Atas nama Pemerintah Desa dan Masyarakat Desa Golo Bilas, kami berharap melalui kegiatan Bimtek hari ini dapat makin meningkatkan mutu SDM kami dan ke depannya bisa menyerap lebih banyak tenaga kerja terutama dengan adanya pembangunan di kawasan Parapuar" ungkap Ahmad Radit, Kepala Desa Golo Bilas. 

 

Mengamini harapan yang sama, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Manggarai Barat, Pius Baut menyampaikan bahwa pariwisata adalah ruang untuk semua orang. Dan melalui pariwisata, desa diberi ruang untuk menyajikan keunikan dengan keaslian dan kekhasannya agar bisa turut berperan menggerakan perekonomian masyarakat. 

 

“Labuan Bajo sudah menjadi destinasi MICE, kalau masyarakat lokal memiliki kemampuan, maka bisa memanfaatkan kesempatan ini. Seperti desa Golo Bilas ini letaknya strategis di jalur Trans Flores. Masyarakat bisa memanfaatkan ini untuk menarik wisatawan yang ingin berkunjung ke destinasi lain, agar bisa singgah di desa Golo Bilas”, tegas Pius. 

 

Hadir dalam kegiatan Direktur masyarakat 3 Desa; Desa Golo Bilas, Desa Gorontalo, dan Kel. Wae Kelambu dan turut menyampaikan harapan-harapan mereka.* 

thumbnail

Inovasi MICE Di Desa, 30 Desa Wisata Floratama Lakukan Rapat Koordinasi Desa Wisata di Pajoreja Nagekeo

Nagekeo, 8 Maret 2023- Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo (BPOLBF) berkolaborasi dengan Pemerintah Kabupaten Nagekeo menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) Desa Wisata Flor...

thumbnail

Garuda Indonesia Siapkan Camilan Khas Rute Labuan Bajo - Jakarta

Labuan Bajo, 1 Februari 2023-  Berkolaborasi dengan Garuda Indonesia Labuan Bajo, Badan Pelaksana Otorita  Labuan Bajo Flores (BPOLBF) promosikan produk UMKM e...

thumbnail

Benchmarking ke 91 Command Center ITDC, BPOLBF dan POLDA NTT Siapkan Keamanan Penyelenggaraan ASEAN SUMMIT 2023

Bali, 31 Januari 2023- Menyambut penyelenggaraan KTT ASEAN SUMMIT 2023, Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) melakukan beberapa persiapan dan koordinasi m...

Ada pertanyaan ?

Lihat FAQ ? atau Hubungi Kami