Galang Kolaborasi Antar Investor Global, BPOLBF Perkuat Pengembangan Labuan Bajo Sebagai Destinasi MICE

Created at 14 Nov 2022

Labuan Bajo, 14 November 2022 

Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Indonesia mulai memasuki tahap akhir. Berbagai forum dan panel diskusi masih terselenggara, salah satunya di Bali yang merupakan lokasi utama perhelatan KTT G20 maupun di 19 provinsi lainnya di Indonesia yang telah ditunjuk sebagai side meeting pelaksanaan KTT G20. 

 

Membahas berbagai isu global, salah satunya adalah isu kepariwisataan yang selain dilaksanakan melalui Tourism Working Group (TWG), juga dilaksanakan melalui Panel Diskusi Tri Hita Karana (THK) Forum 2022 yang diadakan di Bali Nusa Dua Convention Center, 13 - 14 November 2022. 

 

THK Forum sendiri merupakan bagian dari side event KTT G20 yang bertujuan untuk menggalang kolaborasi di antara komunitas investor global, pengembang proyek, serta para pemimpin untuk mengakselerasi SDGs (Sustainable Development Goals). 

 

Panel diskusi Sustainable Travel and Tourism ini dibuka secara langsung oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, Sandiaga Salahuddin Uno. Dalam sambutannya, Menparekraf RI menyampaikan tentang ranking Indonesia yang naik 12 tingkat dalam Global Tourism Index pasca pandemi. 

 

Tahun 2022 merupakan titik tolak, titik awal kebangkitan ekonomi global dan nasional. Kami telah mampu meningkatkan peringkat kami di World Economic Forum Travel and Tourism Index, kami naik 12 posisi dan saat ini menempati posisi 3 di dunia dalam hal GDP kontributor jelas Sandiaga. 

 

Sandiaga juga menjelaskan bahwa Kemenparekraf terus berkomitmen untuk fokus mengembangkan destinasi wisata yang berkelanjutan, berkualitas, dan menjadi smart destination. 

 

Dan kami akan mengembangkan destinasi dengan fokus pada keberlanjutan, kualitas, dan smart destination ujar Sandi. 

 

Selanjutnya, Direktur Utama BPOLBF, Shana Fatina yang juga hadir sebagai salah satu narasumber dalam panel diskusi forum ini menyampaikan bahwa pemulihan pasca pandemi di Labuan Bajo yang menjadi satu dari 5 Destinasi Super Prioritas saat ini berlangsung cepat. 

 

Labuan Bajo adalah salah satu dari 5 DPSP di Indonesia, rumah dari Komodo. Kami beruntung bahwa minat kunjungan pasca pandemi begitu tinggi, dan tentunya akan mendorong pemulihan ekonomi di Labuan Bajo begitu tinggi. Hal ini dikarenakan Labuan Bajo memiliki keunikan sebagai destinasi yang ditetapkan sebagai Warisan Dunia UNESCO, dan menjadi destinasi bahari pilihan jelas Shana. 

 

Shana juga melanjutkan bahwa BPOLBF bersama stakeholder terkait saat ini tengah melakukan pengembangan Kota Labuan Bajo agar tidak saja menjadi tempat transit tetapi juga menjadi destinasi MICE (Meetings, Incentive, Conferences, Exhibitions) sebagai diversifikasi produk. 

 

Apa yang dilakukan BPOLBF saat ini adalah mentransformasikan pariwisata berkelanjutan dalam tindakan nyata dan bagaimana menarik orang untuk datang ke Labuan Bajo. Kami mengembangkan Labuan Bajo itu sendiri menjadi destinasi dan mencoba mengenalkan bahwa Labuan Bajo bukan saja tentang Komodo dan wisata bawah lautnya tetapi juga bahwa Labuan Bajo menawarkan wisata MICE, termasuk keragaman budaya dan masyarakatnya sebagai satu ekosistem. Pariwisata berkelanjutan akan terwujud hanya dengan keterlibatan dan inklusivitas semua pihak. Tumbuh dan berkolaborasi bersama lanjut Shana. 

 

Narasumber lain juga turut berbicara mengenai peran Travel and Tourism dalam pemulihan ekonomi pasca Covid-19 adalah Brune Poirson, Chief Sustainability Officer Accor Group, member of the Executive Committee; Widya Listyowulan, Vice President of Public Policy, Government Relations, and Sustainability of Traveloka; dan Omar Romero, Chief Development Officer of Six Senses. 

 

Selain menghadiri Forum THK 2022, Direktur Utama BPOLBF juga menghadiri Investment Forum B20 yang berlangsung pada 11 November lalu di Bali. 

 

Secara umum THK Forum terdiri dari dua bagian yaitu THK Blended Finance Forum yang diadakan pada 13 hingga 14 November 2022 dan _THK Future Knowledge Summit pada 17-18 November mendatang. THK Blended Finance Forum ini kemudian dibagi dalam beberapa panel diskusi, salah satunya adalah panel diskusi tentang Sustainable Travel & Tourism and Historical Urban Lanscape.

 

 

--------------

Sisilia Lenita Jemana

Kepala Divisi Komunikasi Publik

Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores

thumbnail

Galang Kolaborasi Antar Investor Global, BPOLBF Perkuat Pengembangan Labuan Bajo Sebagai Destinasi MICE

Labuan Bajo, 14 November 2022  Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Indonesia mulai memasuki tahap akhir. Berbagai forum dan panel diskusi masih terselenggara, sa...

thumbnail

Pameran Ekraf Exotic NTT (Pasar Floratama): Bring NTT Closer To You!

Jakarta, 05 November 2022- Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) kembali menghadirkan Pameran Ekraf Exotic NTT Pasar Floratama di Gedung Sarinah, Jl. M.H....

thumbnail

Pesparani Tingkat Nasional II Sukses Diadakan di Kupang, NTT

Kupang, 31 Oktober 2022- Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Katolik Tingkat Nasional II yang diadakan di Kupang sejak 28 hingga 31 Oktober sudah selesai diadakan....

Ada pertanyaan ?

Lihat FAQ ? atau Hubungi Kami